perang-gaza

Jakarta, Beritarokokslot.com – Perang masih terus terjadi di Gaza. Serangan itu diluncurkan oleh Israel sebagai pembalasan dendam atas penyerangan kelompok militan Palestina, Hamas, ke wilayahnya pada 7 Oktober lalu.

Korban jiwa pun terus berjatuhan, terutama di kalangan sipil.

Berikut dinamika perang Israel-Hamas sebagaimana dikumpulkan Beritarokokslot Indonesia dari berbagai sumber, Rabu (13/12/2023):

1. Netanyahu Mau Kuasai Gaza

Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu telah menjawab pertanyaan terkait rencana pemerintahannya di Gaza pasca serangannya ke wilayah Palestina itu. Hal ini Perusahaan Penyiaran Publik Israel, Selasa (12/12/2023).

Dalam paparannya, ia berencana untuk membuat wilayah kantong itu berada dalam kendali Israel. Ia juga tidak akan mengakomodasi teriakan dunia internasional, yang mayoritas meminta Tel Aviv berhenti menyerang Gaza.

“Jalur ini akan berada di bawah kendali militer Israel. Setelah perang, pemerintahan sipil akan beroperasi di Gaza dan Jalur Gaza akan direhabilitasi di bawah kepemimpinan negara-negara Teluk. Kami tidak akan menyerah pada tekanan internasional,” ujarnya dikutip Al Jazeera.

Netanyahu juga mengatakan pemerintahnya tidak mengesampingkan kemungkinan kemungkinan perang melawan pasukan Otoritas Palestina (PA) di Tepi Barat. Menurutnya, PA berupaya untuk menghancurkan Israel “secara bertahap”.

“Perbedaan antara Hamas dan PA hanyalah bahwa Hamas ingin menghancurkan kami di sini dan saat ini, dan PA ingin melakukannya secara bertahap,” kata Netanyahu seperti dikutip dalam bocoran pidatonya di depan Komite Urusan Luar Negeri dan Pertahanan Knesset secara tertutup.

2. Majelis Umum PBB Sepakat Gencatan Senjata

PBB pada Selasa (12/12/2023) menuntut gencatan senjata kemanusiaan segera dalam perang Israel-Hamas di Gaza setelah lebih dari tiga perempat dari 193 anggota Majelis Umum mendukung langkah tersebut, yang telah diveto oleh Amerika Serikat di Dewan Keamanan pekan lalu.

Washington tidak memiliki hak veto di Majelis Umum. Mereka memberikan suara menentang resolusi tersebut, bersama dengan Israel dan delapan negara lainnya, yakni Austria, Ceko, Guatemala, Liberia, Micronesia, Nauru, Papua Nugini, dan Paraguay.

Resolusi tersebut akhirnya tersebut memperoleh 153 suara mendukung, sementara 23 negara abstain.

3. Biden ‘Semprot’ Netanyahu

Persekutuan antara Amerika Serikat (AS) dan Israel mulai retak. Presiden AS Joe Biden mengatakan Israel telah kehilangan dukungan atas pengeboman “tanpa pandang bulu” di Gaza dan menyebut pemimpin Israel Benjamin Netanyahu harus berubah.

“Keamanan Israel bisa saja bergantung pada Amerika Serikat, namun saat ini Israel memiliki lebih dari Amerika Serikat. Israel memiliki Uni Eropa, memiliki Eropa, dan memiliki sebagian besar dunia… Namun mereka mulai kehilangan dukungan tersebut dengan pemboman tanpa pandang bulu yang terjadi,” kata Biden pada Selasa (12/12/2023), seperti dikutip Reuters.

Pernyataan Biden mengenai cara Netanyahu menangani perang Israel di Gaza tersebut menjadi paling kritis sejauh ini. Hal ini sangat kontras dengan dukungan literal dan politisnya terhadap pemimpin Israel beberapa hari setelah serangan militan Hamas di Israel selatan pada 7 Oktober lalu.

Pernyataan Biden, yang dikeluarkan pada acara penggalangan dan di hotel di Washington, membuka jendela baru terhadap percakapan pribadinya yang blak-blakan dengan Netanyahu, yang telah berselisih paham dengannya selama beberapa dekade.

Biden menyinggung percakapan pribadi di mana Netanyahu membahas AS pernah mengebom Jerman, bahkan menjatuhkan bom atom, sehingga banyak warga sipil tewas.

“Ya, itu sebabnya semua lembaga ini didirikan setelah Perang Dunia Kedua untuk memastikan hal itu tidak terjadi lagi… jangan membuat kesalahan yang sama seperti yang kita lakukan pada 9/11. Tidak ada alasan mengapa kita harus berperang di Afghanistan,” kata Biden.

Pada penggalangan dana yang dihadiri sekitar seratus orang, termasuk sejumlah orang Yahudi, Biden juga secara khusus menyebut politisi sayap kanan Israel Itamar Ben-Gvir, yang juga merupakan menteri keamanan nasional Israel.

Biden mengatakan “ini adalah pemerintahan paling konservatif dalam sejarah Israel,” menambahkan bahwa Netanyahu harus “berubah,” dan “pemerintahan di Israel membuat hal ini menjadi sangat sulit.”

Dia juga mengatakan bahwa pada akhirnya Israel “tidak bisa mengatakan tidak” terhadap negara Palestina, yang ditentang oleh kelompok garis keras Israel.

4. Korban Baru Perang: Kapal Prancis

Kapal perang Prancis ditembak drone di Laut Arab. Diyakini kelompok Houthi di Yaman bertanggung jawab terhadap serangan itu.

Hal ini terungkap dari pernyataan resmi Menteri Angkatan Bersenjata Pancis Sebastien Lecornu, Senin waktu setempat. Ia memberikan informasi terkini mengenai serangan yang ia sebut gagal akhir pekan lalu, dengan menyatakan bahwa semua drone ditembak jatuh dengan amunisi yang dipandu.

Sebenarnya para pejabat Prancis tidak menyebutkan nama kelompok pemberontak Houthi. Namun drone tersebut diluncurkan dari pantai al-Hodeida, Yaman, sebuah daerah yang dikuasai oleh faksi bersenjata itu.

Kelompok Houthi telah berulang kali bersumpah untuk menyerang kapal mana pun yang diyakini membantu Israel menyerang Gaza. Sebelumnya beberapa kapal non militer juga dibajak di Laut Merah.

Awal bulan ini, militer Amerika Serikat (AS) mengatakan salah satu kapal perangnya diserang di wilayah tersebut. Meskipun negeri itu tak menyebut langsung siapa yang bertanggung jawab, Houthi mengaku terlibat.

5. AS Respons Israel Gunakan Senjata Terlarang

AS menyatakan prihatin atas laporan bahwa Israel menggunakan fosfor putih yang dipasoknya dalam serangan di Lebanon, dan menambahkan bahwa pihaknya sedang mencari rincian lebih lanjut mengenai tuduhan tersebut.

Lebanon menuduh Israel berulang kali menggunakan senjata pembakar pada Oktober, sementara The Washington Post pada Senin (11/12/2023) melaporkan analisis pecahan peluru dari satu serangan menunjukkan bahwa peluru tersebut adalah buatan AS.

“Kami telah melihat laporan-laporan tersebut, kami tentu saja prihatin mengenai hal itu. Kami akan mengajukan pertanyaan-pertanyaan untuk mencoba mempelajari lebih lanjut,” kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby, dikutip dari AFP.

Penggunaan fosfor putih sebagai senjata kimia dilarang berdasarkan hukum internasional, namun diperbolehkan untuk menerangi medan perang dan dapat digunakan sebagai tabir asap.

“Tentu saja, setiap kali kami memberikan barang-barang seperti fosfor putih kepada militer lain, kami berharap sepenuhnya bahwa barang-barang tersebut akan digunakan sesuai dengan tujuan yang sah dan sesuai dengan hukum konflik bersenjata,” kata Kirby.

6. Bocoran Negosiasi Israel-Hamas

Gencatan senjata kedua di Gaza belum menemui titik terang. Para diplomat dalam konferensi tahunan Forum Doha di Qatar bahkan memperkirakan perundingan terkait hal tersebut kemungkinan tidak akan dimulai kembali dalam beberapa minggu ke depan.

Berbicara di Doha, Menteri Luar Negeri (Menlu) Iran Hossein Amirabdollahian memperingatkan akan eskalasi lebih lanjut di Gaza. Ia telah diberitahu oleh biro politik Hamas bahwa organisasi tersebut mempunyai kemampuan untuk melawan Israel selama beberapa tahun.

Amirabdollahian mengatakan bahwa “Hamas adalah gerakan pembebasan nasional dan kami mendukung perjuangan mereka melawan rezim Zionis” tetapi bersikeras bahwa baik Hamas maupun Hizbullah di Lebanon tidak berada di bawah kendali Teheran.

7. Israel Ungkap Kapan Perang Berakhir

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant telah menolak seruan internasional untuk melakukan gencatan senjata, dengan mengatakan bahwa fase operasi melawan Hamas saat ini akan “membutuhkan waktu”.

“Kami akan membela diri. Saya berjuang demi masa depan Israel,” kata Gallant, anggota kabinet perang Israel yang beranggotakan tiga orang, dalam penjelasannya kepada Associated Press.

Gallant menolak untuk berkomitmen pada tenggat waktu yang pasti namun mengisyaratkan bahwa fase saat ini, yang ditandai dengan pertempuran darat sengit yang didukung oleh kekuatan udara, dapat berlangsung selama berminggu-minggu dan aktivitas militer lebih lanjut dapat berlanjut hingga berbulan-bulan.

Dia menambahkan bahwa fase berikutnya adalah pertempuran dengan intensitas lebih rendah melawan “kantong perlawanan” dan akan mengharuskan pasukan Israel untuk mempertahankan kebebasan beroperasi.

8. Israel Serbu Tepi Barat

Selain penggerebekan di kota Jenin, yang menewaskan empat warga Palestina, pasukan Israel juga melakukan operasi di wilayah lain di Tepi Barat yang diduduki:

– Penggerebekan Israel terjadi di kota Silwad, timur laut Ramallah di mana 15 orang ditangkap.

– Beberapa orang ditahan di kota Samu dalam penggerebekan Israel terhadap rumah-rumah warga Palestina.

⁠- Ladang zaitun di kota Qasr dan Orta, selatan Nablus, dirusak oleh pasukan Israel yang didampingi pemukim Yahudi.

– Penggerebekan juga dilaporkan terjadi di Betlehem dan Deir Ballut di selatan kota Qalqilya.

9. Houthi Incar Kapal yang Menuju Israel

Seorang juru bicara kelompok Houthi Yaman telah mengkonfirmasi bahwa mereka berada di balik serangan rudal terhadap sebuah kapal tanker kimia berbendera Norwegia di lepas pantai Yaman dalam perjalanan ke Israel.

“Untuk mendukung rakyat Palestina yang tertindas, yang saat ini terguncang akibat kehancuran, pembunuhan dan pengepungan di Jalur Gaza, dan untuk mengindahkan seruan rakyat Yaman yang merdeka, Angkatan Laut Yaman melakukan operasi militer yang luar biasa terhadap MV Strinda,” Yahiya kata Sari.

“Selama dua hari terakhir, Angkatan Bersenjata Yaman mencegah sejumlah kapal lewat. Kapal-kapal itu mengindahkan peringatan kami.

“Kami menegaskan kembali bahwa kami akan terus mencegah semua kapal yang menuju ke pelabuhan Israel, terlepas dari kebangsaan mereka, berlayar di Laut Arab atau Laut Merah, sampai makanan dan pasokan medis yang diperlukan dikirimkan ke saudara-saudara kami di Jalur Gaza.”

10. Israel Ungkap Nasib Hamas

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant mengatakan kampanyenya untuk menghancurkan Hamas telah membuat kelompok Palestina berada di “ambang pembubaran”.

“Hamas berada di ambang pembubaran – IDF mengambil alih benteng terakhirnya,” kata Gallant pada Senin malam, menurut AFP.

Israel melancarkan serangan pada tanggal 7 Oktober yang telah menghancurkan sebagian besar Gaza dan menewaskan sedikitnya 18.200 orang, sebagian besar perempuan dan anak-anak, menurut Kementerian Kesehatan di jalur yang terkepung.

Panglima militer Israel Herzi Halevi pada hari Senin mengunjungi pusat Khan Younis, di mana ia mengatakan pasukannya “mengamankan pencapaian kami di bagian utara Jalur Gaza, pintu masuk di bagian selatan Jalur Gaza, dan juga jauh di dalam tanah. “.

11. WHO Kunjungi Gaza

Reuters melaporkan bahwa dalam sebuah postingan di media sosial, Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan misi yang dipimpin WHO berkunjung ke rumah sakit Al-Ahli di Gaza pada hari Sabtu.

Dalam pernyataannya, mereka mengaku dihentikan dua kali di sebuah pos pemeriksaan dalam perjalanan ke utara Gaza dan dalam perjalanan pulang, dan bahwa beberapa staf dari Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina ditahan pada kedua kesempatan tersebut.

“Kami sangat prihatin dengan pemeriksaan berkepanjangan dan penahanan petugas kesehatan yang membahayakan nyawa pasien yang sudah rentan,” kata Tedros.

12. Eropa Tegur Israel

Taoiseach Irlandia Leo Varadkar, PM Spanyol Pedro Sánchez, PM Malta Robert Abela, dan PM Belgia Alexander De Croo menulis surat kepada presiden Uni Eropa, Charles Michel, menyerukan diskusi tentang gencatan senjata Gaza pada pertemuan puncak serikat pekerja pada tanggal 14 dan 15 Desember.

3 thoughts on “12 Fakta Baru Perang Gaza: Biden Semprot Netanyahu-Sikap PBB”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *