trowongan-bawah-tanah

Jakarta, Rokokslot News – Israel seakan tiada henti menggempur Gaza. Salah satu sasaran utama mereka adalah terowongan bawah tanah yang dibuat oleh kelompok bersenjata Hamas selama bertahun-tahun untuk membangun sistem inti operasinya.

Para ahli berpendapat bahwa memberantas jaringan terowongan Hamas dapat memberikan tantangan besar bagi tentara Israel.

“Ini akan menjadi tugas yang lambat, berat, dan memakan waktu berbulan-bulan untuk mengurangi jumlah (terowongan) sepenuhnya, dan mungkin penggalian akan terus dilakukan seiring upaya yang dilakukan oleh [tentara Israel],” kata Richard Outzen, peneliti senior non-residen di Dewan Atlantik di Turki.

Terowongan tersebut diyakini melintasi seluruh wilayah tersebut sepanjang ratusan kilometer, dan para ahli memperkirakan kedalamannya berkisar antara 15 hingga 60 meter.

Mengutip Al Jazeera, pada tahun 2021, tentara Israel mengatakan bahwa ada terowongan sepanjang 300 km yang membentang di bawah jalur Gaza.

Beberapa di antaranya dilengkapi dengan tangki oksigen, pipa air, dan lampu listrik. Sebuah video eksklusif dari Al Jazeera Arab pada tahun 2021 menunjukkan koridor bertulang beton menuju kantor bawah tanah dengan saluran telepon yang berfungsi dan ruang penyimpanan senjata.

Sistem ini diyakini memiliki pinggiran, dengan terowongan dangkal yang lebih mudah dihancurkan dari permukaan, dan inti yang merupakan tempat pusat komando, penyimpanan senjata, rudal.

Terowongan memungkinkan Hamas untuk melakukan serangan mendadak dan bergerak cepat melintasi jalur tersebut tanpa dapat dilacak oleh Israel.

Lalu cara seperti apa cara yang digunakan Israel untuk melacak seluruh terowongan Hamas?

Puluhan ribu pintu

Untuk mendapatkan posisi terowongan, Israel harus mengidentifikasi sebanyak mungkin pintu masuk yang ada. Untuk sistem yang diyakini memiliki panjang hingga 500 km, jumlahnya bisa mencapai puluhan ribu.

Kebanyakan dari mereka tersembunyi di dalam bangunan tempat tinggal, garasi, fasilitas industri, gudang, di bawah tempat pembuangan sampah.

Namun Israel telah bersiap untuk mengatasi terowongan tersebut sejak serangan ke Gaza pada tahun 2014. Pengawasan yang tak henti-hentinya dilakukan oleh drone, menggunakan software canggih yang menganalisis pola pergerakan dan dapat mengenali wajah individu serta mencocokkannya dengan database anggota Hamas yang diketahui untuk mengungkap ratusan atau ribuan pintu masuk.

Jika salah satu terowongan yang diketahui diserang, tidak lantas membuat labirin bawah tanah itu tidak dapat digunakan oleh Hamas. Kebanyakan terowongan memiliki beberapa pintu masuk di setiap ujungnya sehingga beberapa terowongan akan selalu terbuka.

Pembuat terowongan, Hamas, mempunyai keuntungan besar karena mereka mengetahui jaringan tersebut. Perangkat lunak Israel mungkin menawarkan petunjuk yang menghubungkan pola pergerakan untuk mengungkapkan tiap titik yang terhubung, tetapi tidak mengungkapkan rute, arah, atau persimpangan bawah tanah.

FILE - An Israeli army officer gives journalists a tour, Friday, July 25, 2014, of a tunnel allegedly used by Palestinian militants for cross-border attacks, at the Israel-Gaza Border. An extensive labyrinth of tunnels built by Hamas stretches across the dense neighborhoods of the Gaza Strip, hiding militants, their missile arsenal and the over 200 hostages they now hold after an unprecedented Oct. 7, 2023, attack on Israel. (AP Photo/Jack Guez, Pool, File)Foto: AP/Jack Guez

Untuk memetakan terowongan dengan tingkat akurasi, pasukan komando harus masuk ke dalam, menghadapi bahaya dan kesulitan besar.

Di bawah sana, seperti dilaporkan Al Jazeera, perangkat penentuan posisi GPS tidak berguna karena sinyal satelit tidak dapat menembus tanah.

Solusinya kemungkinan besar menggunakan perangkat yang menggabungkan sensor magnetik, tidak terpengaruh oleh pergerakan di bawah tanah, dan sensor pergerakan seperti yang digunakan dalam penghitung langkah.

Begitu berada di dalam, pasukan Israel kemungkinan besar akan beroperasi dengan kacamata infra merah karena sinar lampu justru memberitahu musuh posisi mereka.

Mereka tidak akan bisa menggunakan radio untuk berkomunikasi dengan unit di darat, jadi mereka harus menggunakan telepon lapangan, teknologi telepon menggunakan sambungan kabel yang sudah digunakan dari 100 tahun yang lalu.

Tentara akan membuka gulungan kabel, menghubungkannya saat bergerak, sehingga makin memperlambat gerak maju. Bahkan jika mereka tidak menghadapi perlawanan Hamas, mereka harus berhenti di setiap persimpangan dan menilai ke mana arah cabang-cabang tersebut.

Pasukan kecil disiapkan untuk tinggal di setiap samping terowongan melawan jika ada serangan balik. Setiap kali mereka menemukan poros vertikal yang hampir selalu digunakan sebagai pintu masuk, mereka harus berhenti sejenak, memetakan posisinya, dan meneruskannya kembali ke unit di atas.

Sementara unit di permukaan harus menemukan bukaan dan mengamankannya. Jika terowongan tersebut berada di wilayah yang tidak dikuasai oleh tentara Israel, mereka harus merebutnya atau memerintahkan pembuat terowongan untuk berhenti atau memutarinya. Ini akan terulang ratusan kali.

Penuh jebakan

Sebagian besar terowongan dilengkapi jebakan dengan alat peledak improvisasi (IED) yang telah ditempatkan sebelumnya. Detonator tersebut dapat dihubungkan ke detonator jarak jauh, namun juga dapat dipicu oleh detonator khusus yang bereaksi terhadap cahaya, getaran, suara, gerakan, dan bahkan peningkatan konsentrasi karbon dioksida saat ada manusia.

FILE - A Palestinian worker rests inside a smuggling tunnel in Rafah, on the border between Egypt and the southern Gaza Strip Sept. 30, 2013. An extensive labyrinth of tunnels built by Hamas stretches across the dense neighborhoods of the Gaza Strip, hiding militants, their missile arsenal and the over 200 hostages they now hold after an unprecedented Oct. 7, 2023, attack on Israel. (AP Photo/Hatem Moussa, File)Foto: AP/Hatem Moussa

Terowongan tersebut dipenuhi kabel dan kabel yang mengalirkan listrik, internet, telepon, dan jalur militer. Hamas mungkin memiliki alat observasi dan pendeteksi yang memungkinkan mereka mengetahui lokasi pasukan Israel, sehingga mereka dapat meledakkan bom dari jarak jauh tepat di tempat tersebut.

Pasukan Israel tidak bisa begitu saja memotong semua kabel karena, seperti di film, beberapa detonator mungkin akan terpicu ketika pasokan listrik terputus.

Ledakan di terowongan terbatas jauh lebih mematikan dibandingkan di permukaan. Mereka menyebar lebih jauh dan menyedot oksigen sehingga yang selamat sekalipun sering kali berakhir meninggal karena lemas.

Hamas juga dapat menyalakan senyawa pembakar yang menghilangkan oksigen bagi penghuninya dan menyebar sebagai api berkecepatan tinggi atau menghasilkan asap tebal yang seringkali beracun.

Hal ini akan menjaga sebagian besar terowongan supaya tidak rusak, sehingga memungkinkan para pejuang Palestina itu untuk menggunakannya setelah mereka memaksa musuh keluar.

7 thoughts on “Israel Lacak Seluruh Terowongan Hamas Pakai Teknologi Canggih”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *