gaza-dan-israel

jakarta, Rokokslot News – Israel telah menggempur Jalur Gaza selama 34 hari berturut-turut, menyebabkan bencana kemanusiaan yang semakin membesar di wilayah kantong Palestina yang terkepung tersebut.

Serangan negara Zionis tersebut telah menewaskan lebih dari 10 ribu orang, di mana sebagian besar adalah anak-anak. Tercatat serangan udara Israel di Gaza telah menewaskan satu anak setiap 10 menit sejak dimulainya perang pada 7 Oktober lalu.

Berikut update terkait situasi panas di wilayah Timur Tengah tersebut, seperti dikutip oleh CNBC Indonesia dari berbagai sumber pada Jumat (10/11/2023).

Jumlah Korban Tewas Hingga Kini

Kementerian Kesehatan Palestina dan Perhimpunan Bulan Sabit Merah Palestina (PRCS) mencatat sebanyak 10.812 korban tewas, termasuk 4.412 anak-anak dan 2.918 wanita, dan luka-luka 26.905 orang, termasuk 8.663 anak dan 6.327 wanita di Jalur Gaza.

Sementara di Tepi Barat, tercatat 183 orang tewas, termasuk 44 anak dan satu wanita. Lebih dari 2.400 luka-luka. Sedangkan layanan medis Israel mencatat setidaknya 1.405 warga Israel tewas dan 5.600 luka-luka.

Hingga 9 November, setidaknya 39 jurnalis telah terbunuh sejak perang Israel-Gaza dimulai pada 7 Oktober. Menurut Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ) dan Federasi Jurnalis Internasional (IFJ), sebanyak 34 jurnalis Palestina, empat jurnalis Israel dan satu jurnalis Lebanon telah terbunuh.

Lebih dari 50% Perumahan di Gaza Rusak

Pemboman Israel telah menyebabkan kerusakan pada lebih dari 50 persen unit perumahan di Gaza. Dalam sebuah pernyataan, kantor media pemerintah Gaza mengatakan sekitar 40.000 unit rumah di daerah kantong yang terkepung itu dihancurkan sepenuhnya oleh tentara Israel.

Dikatakan juga sekitar 32.000 ton (29.000 ton) bahan peledak telah dijatuhkan di Gaza sejak dimulainya perang. Perkiraan kerugian awal di sektor perumahan dan infrastruktur masing-masing diperkirakan mencapai US$2 miliar atau sekitar Rp31,3 triliun.

Serangan Israel Bikin Ekonomi Palestina Terjun Bebas

Sebuah laporan yang dikeluarkan oleh Program Pembangunan PBB memberikan gambaran suram mengenai dampak buruk perang terhadap perekonomian Palestina. Berikut adalah kesimpulan utamanya:

– Dalam satu bulan perang, produk domestik bruto (PDB) Palestina diperkirakan turun sekitar 4,2% dibandingkan perkiraan sebelum perang pada tahun 2023, atau kerugian sekitar US$857 juta (Rp13,4 triliun).

– Jika perang berlanjut selama dua bulan penuh, perkiraan kerugian ekonomi akan meningkat hingga 8,4% PDB, atau US$1,7 miliar. Pada bulan ketiga, kerugian akan meningkat menjadi 12,2% PDB atau US$2,5 miliar.

– Sekitar 390.000 pekerjaan telah hilang sejak dimulainya perang di seluruh wilayah Palestina. Dari jumlah tersebut, 182.000 pekerjaan hilang di Gaza dan 208.000 di Tepi Barat yang diduduki.

– Kemiskinan juga diperkirakan meningkat tajam sebesar 20% hingga 45% tergantung pada durasi konflik.

Kepulan asap saat terjadinya konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Palestina Hamas di Jalur Gaza, Jumat (10/11/2023). (REUTERS/Evelyn Hockstein)Foto: Kepulan asap saat terjadinya konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Palestina Hamas di Jalur Gaza, Jumat (10/11/2023). (REUTERS/Evelyn Hockstein)
Kepulan asap saat terjadinya konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Palestina Hamas di Jalur Gaza, Jumat (10/11/2023). (REUTERS/Evelyn Hockstein)

Jumlah Jamaah Salat Jumat di Al-Aqsa Semakin Berkurang

Jamaah yang melaksanakan salat Jumat di Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur melaporkan adanya keterlambatan kehadiran dan terbatasnya pergerakan. Pekan lalu, sekitar 5.000 orang menghadiri salat Jumat, sementara minggu ini hanya 4.000 orang.

Berkurangnya jamaah akibat pasukan Israel yang membatasi pergerakan berdasarkan usia. Hal ini dibuktikan dengan sebagian besar demografi lansia di masjid tersebut.

Doa hari ini dilakukan setelah seminggu gas air mata dan meriam air di luar Al-Aqsa, yang digunakan pagi ini untuk membubarkan kerumunan anak muda. Penduduk mengatakan takut meninggalkan rumah akibat adanya penahanan sewenang-wenang oleh pasukan Israel.

Situasi Ngeri RS Al-Rantisi, Dikelilingi Tank Israel

Warga yang berada di Rumah Sakit al-Rantisi di Kota Gaza telah mengunggah video di media sosial tentang situasi yang mereka hadapi. Diketahui rumah sakit tersebut dikelilingi oleh tank Israel dari segara arah.

“Kami terdampar di dalam rumah sakit al-Rantisi. Daerah tersebut dikelilingi oleh tank-tank Israel, dari segala arah,” kata seorang warga.

“Kami diberi peringatan untuk mengungsi, namun tidak ada perwakilan dari Palang Merah atau organisasi mana pun yang dapat menjamin keselamatan semua pasien dan warga sipil di sini. Ratusan orang terjebak di dalam rumah sakit.”

Warga lain menambahkan: “Demi Tuhan, kami menerima peringatan bahwa kami harus meninggalkan rumah sakit; kita tidak bisa melakukannya tanpa perlindungan internasional; Palang Merah, PBB atau organisasi apa pun. Kasihanilah kami; bantulah.”

Pada Kamis malam, Rumah Sakit al-Rantisi dan daerah sekitarnya menjadi salah satu dari beberapa fasilitas medis yang menjadi sasaran Israel.

Rumah Sakit Al-Shifa Dibom Israel

Juru bicara Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan Rumah Sakit al-Shifa dibom, dan menyatakan sebanyak 20 rumah sakit di Gaza kini tidak berfungsi sepenuhnya.

“Saya belum mendapatkan rincian mengenai al-Shifa tetapi kami tahu mereka sedang dibombardir,” kata juru bicara WHO Margaret Harris saat ditanya terkait serangan Israel.

Saat diminta menjelaskan lebih lanjut, Harris mengatakan ada “kekerasan hebat” di lokasi tersebut. Sebelumnya, Hamas mengatakan serangan Israel menghantam kompleks rumah sakit, menewaskan 13 orang.

Dr Ahmed Mokhallalati, seorang ahli bedah di Rumah Sakit al-Shifa, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa serangan di depan kompleks medis utama Gaza belum berhenti sejak tadi malam.

“Anda dapat mendengar banyak suara tembakan dan kemudian Anda mengetahui bahwa tank-tank tersebut semakin dekat dengan Rumah Sakit al-Shifa,” katanya.

Mokhallalati menambahkan bahwa serangan berulang kali terhadap al-Shifa oleh tentara Israel telah mendorong banyak pasien meninggalkan “rumah sakit tanpa menjalani perawatan atau operasi”.

“Selama sebulan terakhir, semua orang melihat bahwa ini adalah tempat yang tidak aman,” katanya. “Seharusnya, ini dimaksudkan sebagai tempat teraman.”

Mokhallalati juga mengatakan seruan tentara Israel agar warganya pindah ke selatan demi keamanan adalah “kebohongan besar”.

“Jalan Salah al-Din, yang menurut mereka merupakan salah satu cara teraman untuk menuju ke selatan, penuh dengan mayat, dan kemudian mereka mendorong orang untuk berjalan jauh,” tambahnya.

Kepala HAM PBB Desak Penyelidikan Serangan Israel di Gaza

Kepala Hak Asasi Manusia PBB telah mendesak dilakukannya penyelidikan atas penggunaan “senjata peledak berdampak tinggi” oleh Israel di Gaza, yang menurutnya menyebabkan kehancuran tanpa pandang bulu.

Volker Turk mengatakan Israel harus mengakhiri penggunaan senjata semacam itu di wilayah padat penduduk.

Gaza adalah rumah bagi 2,3 juta warga Palestina, setengah dari mereka terpaksa mengungsi akibat pertempuran dalam sebulan terakhir.

Turk mengatakan pada konferensi pers saat berkunjung ke Amman bahwa penggunaan senjata-senjata ini “jelas mempunyai dampak kemanusiaan dan hak asasi manusia yang menghancurkan.”

“Serangan itu harus diselidiki. … Kami mempunyai kekhawatiran yang sangat serius bahwa hal ini merupakan serangan yang tidak proporsional dan melanggar hukum kemanusiaan internasional,” tegasnya.

Israel Diminta Lindungi WN Palestina di Tepi Barat

Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia mengatakan Israel harus segera mengambil tindakan untuk melindungi warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki. Kekerasan di wilayah tersebut meningkat, termasuk kematian lebih dari 180 warga Palestina di tangan pasukan Israel, sejak konflik dengan Hamas meletus pada 7 Oktober.

“Saya juga menghimbau, sebagai hal yang mendesak, bagi pemerintah Israel untuk segera mengambil tindakan, mengambil langkah-langkah guna menjamin perlindungan warga Palestina di Tepi Barat, yang setiap hari menjadi sasaran kekerasan dari pasukan dan pemukim Israel, sakit. perlakuan, penangkapan, penggusuran, intimidasi dan penghinaan,” kata Volker Turk kepada wartawan di ibu kota Yordania, Amman.

Unjuk Rasa di Inggris Blokir Pabrik BAE Systems

Lusinan pengunjuk rasa pro-Palestina telah memblokir pintu masuk ke pabrik BAE Systems di tenggara Inggris, menargetkan pemasok militer terbesar Inggris untuk menyerukan diakhirinya penjualan senjata ke Israel.

Sambil memegang papan bertuliskan “Berhenti Mempersenjatai Israel” dan mengibarkan bendera Palestina, para pengunjuk rasa berdiri di depan salah satu pintu masuk di lokasi Rochester, Kent.

Lokasi ini menjadi tempat BAE menguji dan merakit peralatan elektronik yang digunakan pada pesawat militer dan sistem pengawasan.

BAE mengatakan pihaknya tidak secara langsung mengekspor peralatan apa pun ke Israel, namun kelompok tersebut merupakan pemasok utama jet tempur F-35 buatan AS, yang diterbangkan oleh Israel.

2 thoughts on “9 Update Gaza: Korban Nyaris 11.000, Ekonomi Palestina Ambruk”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *