berita-hari-ini

Jakarta, Rokokslot New’s – Beberapa warga Palestina yang meninggalkan rumah mereka di utara Gaza mulai kembali karena situasi yang mengerikan di selatan. Mereka sebelumnya meninggalkan rumah karena seruan dari pihak Israel.

Pekan lalu Israel memerintahkan 1,1 juta penduduk Kota Gaza dan wilayah utara lainnya untuk meninggalkan wilayah mereka demi keselamatan mereka sendiri.

Namun pejabat PBB mengatakan mereka kesulitan mendapatkan tempat berlindung, makanan dan air minum di wilayah selatan.

Direktur badan PBB untuk pengungsi Palestina (UNRWA) di Gaza, Thomas White, mengatakan bahwa sebagian besar pengungsi hidup hanya dengan 1 liter (34 fl oz) air dan satu atau dua potong roti Arab sehari.

Krisis kemanusiaan, ditambah dengan serangan yang terus berlanjut terhadap wilayah sipil di wilayah selatan, menyebabkan beberapa orang kembali ke wilayah utara.

“Pada dasarnya, orang-orang telah meninggalkan segalanya di wilayah utara – rumah mereka, bisnis mereka, kehidupan mereka. Mereka datang ke wilayah selatan di mana mereka berjuang untuk menemukan tempat berlindung, makanan langka, banyak orang harus minum air yang tidak dapat diminum, sehingga situasi di selatan sangat buruk,” kata White, seperti dikutip BBC.

Meskipun PBB menyambut baik kedatangan 34 truk yang membawa makanan, air dan pasokan medis selama akhir pekan, White memperingatkan bahwa diperlukan ratusan truk lagi dalam sehari untuk memenuhi kebutuhan Gaza, terutama yang membawa bahan bakar.

“Sebelum konflik, Gaza menerima sekitar 455 truk setiap hari, jadi jalan kita masih panjang untuk meningkatkan operasi logistik,” jelas White.

“Kami memiliki sisa bahan bakar untuk tiga hari lagi di Gaza. Ini adalah sesuatu yang Israel perlu izinkan untuk memasuki Gaza, jika tidak, operasi bantuan kami akan terhenti. Pabrik desalinasi akan mulai kehabisan air. Rumah sakit akan mulai beroperasi tetapi harus menutup lingkungan mereka.”

Kementerian Kesehatan Gaza memperingatkan bahwa generator di 13 rumah sakit umum kehabisan bahan bakar dan mereka hanya menjalankan layanan penyelamatan jiwa yang paling penting, termasuk inkubator yang membantu menjaga 130 bayi tetap hidup.

Israel menolak mengizinkan bahan bakar masuk, dengan mengatakan bahan bakar tersebut bisa dicuri dan dieksploitasi oleh Hamas untuk tujuan militer.

Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas mengatakan ratusan orang tewas di sana wilayah selatan akibat serangan udara Israel selama beberapa hari terakhir.

Jumlah Korban

Dilansir dari Al Jazeera, sebanyak 5.791 orang dilaporkan tewas di seluruh Jalur Gaza sejak Israel memulai pengeboman sebagai balasan serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober, yang menewaskan sedikitnya 1.405 orang dan 222 orang disandera. Sebanyak 96 orang dilaporkan tewas di Tepi Barat.

Israel juga telah memutus aliran listrik dan sebagian besar air serta menghentikan impor makanan dan obat-obatan ke Gaza, meskipun Israel telah mengizinkan puluhan truk bantuan melintasi penyeberangan Rafah di Mesir sejak Sabtu.

PBB memperkirakan hampir dua pertiga penduduk Gaza atau 1,4 juta orang telah meninggalkan rumah mereka selama dua minggu terakhir karena takut atau karena rumah mereka hancur atau rusak.

3 thoughts on “Warga Palestina Terjebak di ‘Neraka’ Gaza, 5.791 Orang Tewas”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *