berita-hari-ini

Jakarta, Rokokslot New’s – Perang antara kelompok Hamas Palestina dan pasukan Israel kini memasuki hari ketujuh. Akibat perang yang belum juga usai, jumlah korban tewas terus meningkat di Israel, Jalur Gaza hingga di Tepi Barat (West Bank).

Berikut update lain terkait perang tersebut, seperti dikutip oleh CNBC Indonesia dari berbagai sumber pada Jumat (13/10/2023).

1. Jumlah Korban Tewas Meningkat

Sejak perang berkecamuk pada Sabtu (7/10/2023), jumlah korban yang tewas terus meningkat.

Menurut angka resmi, setidaknya 1.300 orang telah tewas di Israel sejak permusuhan tersebut dan 3.300 lainnya terluka. Berdasarkan data resmi, total 1.568 orang tewas di Jalur Gaza dan Tepi Barat pada periode yang sama.

Namun dicatat bahwa mungkin ada perbedaan antara angka-angka yang dilaporkan oleh berbagai sumber resmi, seiring dengan perkembangan yang terjadi di lapangan.

2. PBB Sebut Israel Ingin 1,1 Juta Orang di Gaza Pindah

Israel telah menyerukan evakuasi 1,1 juta penduduk di Gaza utara untuk dipindahkan ke selatan dalam 24 jam ke depan. Hal ini disampaikan oleh Stephane Dujarric, juru bicara Sekretaris Jenderal PBB, kepada NBC News.

“Perserikatan Bangsa-Bangsa menganggap gerakan seperti itu tidak mungkin terjadi tanpa konsekuensi kemanusiaan yang buruk,” kata pernyataan itu.

Langkah ini menunjukkan bahwa Israel mungkin akan melanjutkan serangan daratnya ke daerah kantong Palestina untuk mengejar militan Hamas yang telah berjanji untuk dimusnahkan oleh negara Yahudi tersebut.

“Seluruh penduduk Gaza di utara Wadi Gaza diperintahkan untuk pindah ke Gaza selatan dalam 24 jam ke depan,” kata militer Israel kepada PBB dan Departemen Keselamatan dan Keamanan di Gaza sebelum tengah malam waktu setempat.

Itu berarti 1,1 juta orang – sekitar setengah dari populasi Jalur Gaza. Perintah yang sama juga diberikan kepada seluruh staf PBB dan mereka yang mengungsi di fasilitas-fasilitas PBB, seperti sekolah, pusat kesehatan dan klinik.

3. Hamas Tolak Evakuasi Warga Gaza

Kelompok Hamas Palestina menolak seruan militer Israel, yang menginstruksikan warga sipil di Kota Gaza untuk mengungsi ke arah selatan, melewati sungai Wadi Gaza. Kekhawatiran meningkat atas kemungkinan serangan darat Israel ke wilayah tersebut.

Pasukan Pertahanan Israel belum mengkonfirmasi rencana serangan darat namun telah mengumpulkan pasukan di perbatasan dengan Gaza selama seminggu.

Israel memberi waktu sekitar 1,1 juta penduduk Gaza utara sekitar 24 jam untuk meninggalkan Gaza sebelum batas waktu tengah malam waktu setempat, kata PBB.

Jalur Gaza masih dikepung total setelah Israel memutus pasokan makanan, bahan bakar, air dan listrik ke wilayah tersebut menyusul serangan berdarah Hamas pada akhir pekan.

4. Militer Israel Kritik Penolakan Hamas Soal Evakuasi

Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengkritik tanggapan sayap Hamas karena menolak seruannya agar warga sipil Kota Gaza mengungsi ke selatan.

“Hamas meminta warga Gaza untuk mengabaikan instruksi keselamatan kami,” kata IDF dalam sebuah postingan di media sosial.

5. Ratusan Mobil dan Keluarga Berjalan di Jalan Raya Utama Gaza

Laporan BBC International menyebut telah melihat ratusan mobil, sepeda motor, dan truk penuh dengan barang bawaan, beberapa mobil ditutupi kasur. Terlihat pula orang-orang bepergian dengan sapi, unta, domba, dan keledai.

Bahkan banyak keluarga yang berjalan kaki, dan sudah harus berjalan kaki beberapa kilometer untuk mengungsi dari wilayah tersebut.

6. Unit bersenjata Hamas Sebut 13 Tawanan Tewas

Brigade al-Qassam, unit bersenjata kelompok militan Palestina Hamas, mengatakan bahwa 13 sanderanya tewas dalam 24 jam terakhir dalam serangan udara Israel di Jalur Gaza. Jumlah korban termasuk warga asing, kata al-Qassam dalam postingan Telegram. Namun laporan ini tidak dapat diverifikasi secara independen.

Hamas menawan warga sipil dalam serangan multi-cabang yang dilakukan akhir pekan lalu, yang memicu serangan balasan dari Israel. Para analis mencatat bahwa menyandera memberi Hamas nilai tawar yang signifikan jika terjadi serangan Israel ke Gaza.

7. Pegawai Kedutaan Israel Diserang di Beijing

Seorang pekerja kedutaan Israel di Beijing diserang pada Jumat (13/10/2023). Kabar ini disampaikan oleh kementerian luar negeri Israel.

“Seorang pegawai Israel di kedutaan Israel di Beijing diserang hari ini,” kata pernyataan kementerian luar negeri, seraya menambahkan bahwa serangan itu tidak terjadi di kompleks kedutaan di ibu kota China.

“Karyawan tersebut dirawat di rumah sakit dan dalam kondisi stabil,” kata pernyataan itu. “Motif penyerangan itu sedang diselidiki.”

Sebuah pernyataan di situs Kementerian Luar Negeri Israel memperingatkan bahwa Hamas telah menyerukan semua pendukungnya di seluruh dunia untuk mengadakan ‘Hari Kemarahan’ pada Jumat untuk menyerang Israel dan Yahudi.

“Masuk akal untuk berasumsi bahwa akan ada aksi protes di berbagai negara yang bisa berubah menjadi kekerasan,” kata pernyataan itu.

8. Ribuan Warga Irak Unjuk Rasa, Dukung Warga Palestina

Ribuan warga Irak turun ke jalan-jalan di Baghdad pada Jumat untuk mendukung warga Palestina di tengah serangan udara Israel di Gaza sebagai pembalasan atas serangan mematikan Hamas.

“Tidak untuk pendudukan! Tidak untuk Amerika!” teriak para demonstran, yang berkumpul di Lapangan Tahrir setelah pemimpin Syiah Moqtada Sadr menyerukan demonstrasi untuk mendukung Gaza dan melawan Israel, seperti dilaporkan AFP.

Para pengunjuk rasa mengibarkan bendera Palestina dan Irak sementara sebuah bendera Israel berukuran besar dikibarkan di tanah untuk diinjak-injak oleh para demonstran.

“Unjuk rasa ini bertujuan untuk mengutuk apa yang terjadi di wilayah pendudukan Palestina, pertumpahan darah dan pelanggaran hak asasi manusia,” kata Abu Kayan, salah satu penyelenggara protes.

Ulama Syiah ini mempunyai pengaruh politik yang besar namun bukan bagian dari pemerintah. Namun gerakan dukungan untuk Gaza didukung oleh pemerintah Irak, yang membela perjuangan Palestina.

9. Raja Yordania Minta WN Palestina Tak ke Negara Tetangga

Raja Yordania Abdullah II memperingatkan agar tidak menggusur warga Palestina ketika Israel menyiapkan serangan besar-besaran di Gaza sebagai tanggapan atas serangan Hamas. Hal ini ia sampaikan dalam pertemuan dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada Jumat.

“Krisis ini tidak boleh menyebar ke negara-negara tetangga dan memperburuk masalah pengungsi,” kata raja kepada Blinken, menurut pernyataan istana.

10. Iran Desak AS Kendalikan Israel untuk Hindari Perang Regional

Amerika Serikat (AS) harus mengendalikan Israel untuk mencegah dampak perang regional dengan Hamas. Hal ini disampaikan diplomat utama Iran pada Jumat di Beirut, di mana ia mengatakan Teheran berupaya menjaga keamanan Lebanon.

Menteri Luar Negeri Hossein Amir-Abdollahian berbicara ketika Hamas dan Israel saling baku tembak untuk hari ketujuh, setelah ratusan orang bersenjata Hamas menyerbu melintasi perbatasan dari Gaza ke Israel pada Sabtu dan menewaskan 1.200 orang.

Israel membalas dengan menghujani serangan udara dan artileri terhadap sasaran Hamas di Jalur Gaza, menyebabkan lebih dari 1.350 orang tewas.

“Amerika ingin memberi Israel kesempatan untuk menghancurkan Gaza, dan ini adalah… kesalahan besar,” kata Amir-Abdollahian, menambahkan jika Amerika ingin mencegah berkembangnya perang di wilayah tersebut, mereka harus mengendalikan Israel.

Meskipun Teheran telah lama menjadi pendukung kelompok Islam Palestina Hamas, para pejabat Iran bersikukuh bahwa republik Islam tersebut tidak terlibat dalam serangan kelompok militan tersebut.

11. Organisasi PBB Cari Dana Untuk Bantuan ke Gaza

Badan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) tengah mencari US$ 104 juta atau sekitar Rp 1,6 triliun untuk respons kemanusiaan multi-sektoral selama 90 hari mendatang.

Dana yang diminta akan mencakup kebutuhan mendesak berupa makanan, non-makanan, kesehatan, tempat tinggal dan perlindungan bagi 250.000 orang yang mencari keselamatan di tempat penampungan UNRWA di seluruh Jalur Gaza, serta 250.000 pengungsi Palestina lainnya di komunitas tersebut.

Dana juga dipertimbangkan akan diberikan terhadap kebutuhan kelompok rentan, termasuk perempuan, anak-anak, penyandang disabilitas, dan orang lanjut usia.

“Apa yang terjadi saat ini merupakan tragedi kemanusiaan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Apa pun kondisinya, peraturan berlaku pada saat konflik dan hal ini tidak terkecuali. Bantuan kepada warga sipil yang tidak punya tempat untuk melarikan diri harus segera diberikan: air, makanan, obat-obatan,” kata Komisaris Jenderal UNRWA Philippe Lazzarini.

“Sangatlah mendesak untuk menegakkan akses terhadap bantuan dan perlindungan kemanusiaan bagi semua warga sipil,” tambahnya.

12. Presiden Komisi Eropa tiba di Israel

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen tiba di Israel pada Jumat untuk menyatakan solidaritas kepada rakyat Israel setelah serangan tHamas pada Sabtu lalu.

Dalam media sosial, ia mengatakan bahwa dia bergabung dalam kunjungan Presiden Parlemen Eropa Roberta Metsola.

UE sendiri dengan tegas mengutuk permusuhan akhir pekan lalu yang dilakukan kelompok Hamas.

Kepala Luar Negeri blok tersebut Josep Borrell juga telah berbicara menentang pengepungan Gaza, dimana Israel telah memutus pasokan air, bahan bakar, makanan dan listrik.

13. Italia Yakin Israel Tak Akan Serang Warg Sipil

Menteri Luar Negeri Italia menyatakan keyakinannya bahwa Israel tidak akan menyerang warga sipil dan akan memberikan tanggapan yang sepadan terhadap reaksi mereka terhadap serangan kelompok Hamas Sabtu pekan lalu.

“Saya yakin Israel akan memberikan reaksi yang proporsional dan akan melakukan segalanya untuk hanya menyerang Hamas,” kata Menteri Luar Negeri Italia Antonio Tajani pada Jumat. Dia mengkonfirmasi kedatangannya di Israel pada hari sebelumnya di media sosial.

Komentarnya muncul setelah Israel memberikan perintah semalam kepada warga sipil Kota Gaza untuk mengungsi ke arah selatan melewati sungai Wadi Gaza.

14. Putin Peringatkan Konsekuensi Serangan di Gaza

Presiden Rusia Vladimir Putin telah memperingatkan dampak buruk dari serangan darat di Jalur Gaza. Peringatannya keluar di tengah meningkatnya kekhawatiran Israel sedang mempersiapkan serangan tersebut menyusul perintah evakuasi.

“Operasi darat di Jalur Gaza dan penggunaan alat berat di daerah pemukiman menimbulkan konsekuensi serius bagi semua pihak,” kata Putin pada Jumat, dalam komentar yang diterjemahkan Google yang dimuat oleh kantor berita negara Rusia, Tass.

“Kerugian warga sipil jika terjadi operasi darat di Jalur Gaza tidak dapat diterima,” tambahnya.

Reuters melaporkan bahwa pemimpin Rusia tersebut mendesak penyelesaian damai atas konflik yang dipicu oleh serangan dari kelompok Hamas pada akhir pekan lalu.

15. HRW Peringatkan Penggunaan Fosfor Putih oleh Israel di Gaza dan Lebanon

Penggunaan fosfor putih oleh Israel dalam operasi militer di Gaza dan Lebanon membahayakan warga sipil karena membuat mereka mengalami cedera parah dan berkepanjangan. Hal ini disampaikan Human Rights Watch (HRW).

“Fosfor putih, yang dapat digunakan untuk menandai, memberi isyarat, dan mengaburkan, atau sebagai senjata untuk menyalakan api yang membakar orang dan benda, memiliki efek pembakar yang signifikan,” kata organisasi non-pemerintah tersebut, seraya mencatat bahwa fosfor dapat membakar orang dan benda. benda, serta membakar bangunan dan ladang di sekitarnya.

HRW menyebut penggunaan zat tersebut melanggar hukum kemanusiaan internasional yang melarang menempatkan warga sipil pada risiko yang tidak perlu.

“Setiap kali fosfor putih digunakan di kawasan padat penduduk, hal ini menimbulkan risiko tinggi berupa luka bakar yang parah dan penderitaan seumur hidup,” kata Lama Fakih, direktur Human Rights Watch untuk Timur Tengah dan Afrika Utara.

5 thoughts on “5 Update Perang Hamas vs Israel, Data Korban-Evakuasi Gaza”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *